Foto Udara 3

5 03 2010

Macam – Macam Stereoskop

Stereoskop adalah alat untuk pengamatan tiga dimensional atas foto udara yang bertampalan. Inti dari stereoskop ini adalah terdiri dari lensa, atau kombinasi antara lensa, cermin, dan prisma. Dalam interpretasi citra, stereoskop menjadi alat utama untuk foto udara atau citra tertentu lainnya yang dapat menimbulkan perwujudan tiga dimensional. Macam – macam stereoskop :

1. Stereoskop Prisma Tunggal

Stereoskop yang merupakan gabungan dari stereoskop cermin dengan stereoskop saku. Stereoskop ini sangat praktis, sehingga mudah untuk digunakan langsung dilapangan. Selain memiliki kelebihan yang praktis tadi, stereoskop ini merupakan gabungan dari 2 stereoskop. Kekurangannya adalah jika dibawa kelapangan langsung masih kalah praktis dengan stereoskop saku.

2. Stereoskop Saku

Stereoskop ini biasa juga disebut dengan stereoskop lensa. Tetapi dapat juga disebut pocket stereoscope (stereoskop saku) karena mudah dibawa. Pembesarannya berkisar antara 2 – 4 kali dan tidak memiliki binokuler.

Kebanyakan stereoskop saku/lensa mempunyai spesifikasi yang sama, yaitu :

  • Sistem lensa yang fokusnya tertentu yaitu dengan pasangan stereo pada bidang fokus.
  • Jarak lensa dapat disesuaikan terhadap jarak pupil mata.
  • Dapat dilipat serta dimasukkan saku

Kelebihan dari stereoskop ini selain mudah dibawa adalah harganya yang murah, cara kerja dan pemeliharaannya sederhana. Hanya saja, kekurangan pada stereoskop ini adalah jarak stereo yang relatif pendek, yaitu sekitar jarak lensanya. Contohnya saja untuk mengamati foto berukuran 23 cm x 23 cm sangatlah sulit menginterpretasikannya.

3. Stereoskop Cermin

Stereoskop cermin merupakan jenis baku yang banyak digunakan interpretasi citra. Terdiri dari sepasang lensa, sepasang prisma atau cermin. Tiap dua kakinya dipasang satu cermin. Stereoskop ini dirancang untuk pengamatan stereoskop bagi pasangan foto stereo berukuran baku yang daerah pertampalan luasnya 60 % atau lebih. Jarak stereo dibuat jauh lebih besar dari jarak pupil mata, yaitu sekitar 25 cm. Kelebihan dari stereoskop ini adalah dilengkapi dengan binokuler dan batang paralaks atau stereometer. Kekurangan yang dimiliki adalah harga yang mahal, perawatan yang sulit, dan tidak praktis untuk dibawa ke lapangan.

4. Stereoskop Kembar

Stereoskop ini kurang lebih sama penggunaannya dengan stereoskop cermin tetapi dengan kelebihan dan kekurangan masing – masing. Kelebihannya adalah stereoskop ini dapat digunakan langsung oleh 2 orang secara bersamaan, selain itu memiliki perbesaran hingga 3 – 6 kali. Kekurangannya adalah kurang praktis jika dibawa ke lapangan.

5. Interpretoskop

Interpretoskop merupakan stereoskop yang termasuk kategori mikroskop. Kelebihan dari interpretoskop adalah toleransinya terhadap perbedaan skala, yaitu hingga 1 : 7,5 antara foto kanan dan foto kiri dalam pasangan foto stereo. Interpretoskop juga dapat diamati oleh dua orang langsung. Selain itu kelebihannya memungkinkan memutar citra hingga 360 derajat. Kekurangan pada interpretoskop adalah pembesarannya hanya 10 kali, dan alat ini begitu besar, sehingga hanya baik digunakan di Laboratorium.

6. Stereoskop Penyiam ‘Old Delft’

Stereoskop yang secara umum sama dengan stereoskop cermin. Hanya saja stereoskop ini lensa pengamatannya dapat diputar – putar untuk dapat mengamati atau menyiam seluruh daerah pertampalan sehingga tidak memerlukan penggeseran stereoskop maupun penggeseran foto stereonya. Kelebihan dari stereoskop ini adalah dilengkapi dengan binokuler dan batang paralaks atau stereometer. Kekurangan stereoskop, selain harga yang mahal dan perawatan yang rumit, juga kurang praktis jira dibawa ke lapangan.

7. Stereoskop Penyiam Kembar ‘Old Delft’

Stereoskop ini dibuat untuk menyempurnakan stereoskop cermin dan stereoskop penyiam ‘Old Delft’. Stereoskop ini dilengkapi dengan dua set lensa pengamat sehingga dimungkinkan untuk pengamatan oleh dua orang secara bersamaan. Pembesarannya satu setengah hingga tiga kali. Dengan keuntungan mampu digunakan oleh dua orang pengamat langsung, maka kedua pengamat dapat bermufakat tentang foto stereo yang sedang diinterpretasi. Kelebihan selain diatas adalah stereoskop ini sangat bermanfaat untuk latihan antara pelatih dan siswa secara langsung. Juga memudahkan dua orang penafsir citra dalam menyelesaikan masalah yang tidak dapat diselesaikan seorang diri. Kekurangan dari stereoskop ini adalah tentu saja harga yang mahal, perawatan sulit, dan juga kurang praktis untuk dilapangan.

8. Zoom Stereoscope

Yaitu stereoskop yang lensanya dapat diganti – ganti untuk pembesaran yang berbeda – beda. Lensa yang pembesarannya terkecil yaitu dengan pembesaran dua setengah ingá sepuluh kali. Pembesaran diatasnya yaitu lima ingá duapuluh kali. Pembesaran yang terbesar hádala seratus kali (Lillesand dan Kiefer. 1979; LaPrade. 1980; dikutip dari Soetanto. 1986). Disamping pembesarannya yang sangat besar, keunggulan lain dari zoom stereoscope adalah pasangan foto stereo yang dapat diputar – putar. Citra yang dapat diamati dengan alat ini adalah transparansi berupa positif maupun negatif, dan citra yang dicetak pada kertas tak tembus cahaya.


Actions

Information

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




%d bloggers like this: